Arsip Tag: doa melahirkan

The Day You were Born

Monday, 6th September 2010

Singkat cerita.. Hari ini Kirana udah dirumah, baru aja pulang. Tapi ibun mau lanjutin cerita yang sbelumnya, the day you were born..

Jumat 3 September, Sekitar Pk. 20.30

Setelah seharian Ibun jalan-jalan biar Kirana cepet turun ke jalan lahir, makan big mac dan lanjut jalan-jalan sore sama Ayah, dan masih belum ada tanda-tanda selanjutnya, Ayah dan ibun sepakat untuk makan sushi for dinner. Waktu itu sekitar jam stengah 9malem.

Sampai di tempat makan Sushi perut ibun kadang-kadang agak mules, tapi Ibun gak terlalu perhatiin, sibuk makan aja. Hehehe..

Sekitar setengah 10 malem, kita selesai makan.. ayah dan ibun sempet mampir ke alfa midi di nusa loka, karena ada beberapa barang yang belum sempet di beli. Tapi barangnya ternyata gakada disitu, jadi deh kita mampir ke alfamart 24 jam. Di mobil, ibun bilang sama Ayah kalau perut ibun agak mules. Ayah hitung rentang waktunya sekitar 14-10menit sekali. Tapi Ayah dan Ibun masih belum yakin mules kontraksi itu yang ini atau bukan yah?

Selesai dari sana, kontraksinya masih kerasa tapi gk terlalu mengganggu. Jadi, kita pulang ke rumah aja. Di rumah ibun masih sempet bersih-bersih, ternyata fleknya juga gak bertambah banyak. Ibun coba istirahat.. tapi gak bisa tidur.

Hari sabtu 4 september, dini hari Pk. 02.30

Akhirnya menjelang sahur, jam setengah 3an Ayah nganter Ibun ke RSIA Archa, di jalan Ibun sempet gak yakin masih kerasa gak yah kontraksinya, jadi kita sempet mau pulang lagi ke rumah, tapi ternyata masih terasa.. jadi kita lanjutin ke rumah sakit.

Karena gak pamit, oma sama opa tiba-tiba nelpon dengan nada panic. Hihihihiihi.. lucu deh, Ibun bilang kalau mau check dulu aja. Soalnya kontraksinya udah 7 menit sekali, mau tau udah masuk pembukaan berapa dan nanti pasti dikabarin lagi.

Sampe di RSIA Archa, ternyataaa JEng… Jeng..! baru pembukaan SATU dan masih tebal pulaaa! Tapi karena jarak antara tiap kontraksinya bagus, jadi disuruh tetep stay dirumah sakit, untuk di observasi. Jadi deh, Ayah saur di ARCHA, makan saurnya pun dibawain sama Oma dan Opa.

Sabtu 4 September, pk. 07.00

Barusan di check lagi sama bidan-bidan disini, ternyata baru pembukaan 2. Padahal ibun udah ngantuk luaaaaaarr biasa dan kontraksinyaa udah semakin kuat, gak karu-karuan deh rasanya. Ngantuk, tapi gak bisa ngapa-ngapain.. dan gak bisa diapa-apain. Cuman sabar dan berdoa aja. Ibun udah bertekad dari awal hamil apapun yang terjadi gak akan teriak-teriak yang gak jelas dan gak karu2an, jadi ibun tahan-tahanin aja.. simpen tenaga.

Pk. 10.00

Dokter Okky dateng, jenguk sebentar dan marahin ibun karena santai-santai di tempat tidur (syapa juga yang santai, ngantuk beutt niiiiyh). Dokter Okky nyuruh ibun untuk jalan-jalan. Katanya supaya cepet pembukaannya dan bisa cepet lahir, jadi deh.. ibun jalan-jalan sambil dituntun ayah. Sempet ditawarin ikut senam hamil sama suster-suster disitu, tapi nanti malah bikin ibu-ibu yang lain parno lagi kalo liat Ibun yang tiap 4menit sekali kontraksi. Hehehe..

Pk. 11.00

Ibun udah gak kuat jalan, ngantuk banget rasanya.. jadi ibun jalan-jalannya di dalem kamar aja, sambil melukin Ayah setiap kontraksinya datang. Eyang uyut sempet dateng pagi-pagi, Oma O0ntje dan Oma Sisi juga dateng untuk kasih semangat. Sekarang ini Oma Opa malah ngajakin bercanda terus.. tapi ibun udah ngantuk banget dan makin males jalan, jadi cuman bisa duduk aja di pinggiran tempat tidur.

Semakin dahsyat kontraksi, smakin gak putus-putus ibun baca do’anya nabi Yunus.

“Doa Dzun Nuun (Nabi Yunus) ketika ia berdoa dalam perut ikan paus adalah: LAA ILAAHA ILLAA ANTA SUBHAANAKA INNII KUNTU MINAZH ZHAALIMIIN (Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk diantara orang-orang yang berbuat aniaya). Sesungguhnya tidaklah seorang muslim berdoa dengannya dalam suatu masalah melainkan Allah kabulkan baginya.” (HR. Tirmidzi no. 3505. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Sekitar jam 12.an

Akhirnya bidan Mima (bunda) masuk dan check dalam, ternyata sudah pembukaan 3 dan sudah tipis (gak ngerti apa yang tipis hehe), yang artinya pembukaan akan cepat bertambah. Dari awal Ibun sudah titip sama Ayah untuk minta disuntik ILA, karena sebaiknya diberikan di pembukaan 5 dan jangan sampai terlewat, karena nanti gak maksimal manfaatnya. Ayah yang grogi sempet-sempetnya ke kamar mandi sementara ibun lagi di check dalam. Jadi waktu ayah kembali ke kamar, ibun sudah jalan (ibun jalan kaki ke ruang bersalin hehehe). Jarak dari kamar rawat ibun dengan ruang bersalin hanya 5 meter, tapi sampai sana pas di check dalam lagi sudah pembukaan 5! Jadi langsung siap2 untuk di suntik ILA.

Dokter Nona, dokter spesialis anesthesia datang sekitar pembukaan 6 dan langsung disuntik, disuntiknya di daerah punggung dengan posisi bungkuk seperti udang, sakitnyaaaaaaaaa.. gak kerasa! hehe Karena bersamaan dengan kontraksi kali yah??

Tapi, yang paling berat adalah..

Setelah disuntik ILA kontraksi dan dorongannya kiran ternyata masih tetep kerasa, padahal 2 minggu lalu tante Ayu cerita kalo suntikan ILA-nya sukses besar, sampai tante Ayu bisa tidur pules nungguin dokter Okky dateng. Hmmm… mungkin dosisnya yang kurang, atauu.. memang sudah agak telat, karena pas dicheck lagi (langsung setelah disuntik ILA) sudah pembukaan 8. Padahal baru jam stengah 1an. Dan sekarang Kiran makin semangat aja dorong-dorong mau keluar, sementara dokter Okky belum dateng juga. Kemana yaaaa???

Gak lama kerasa kayak ada semburan kuat di paha ibun, langsung ibun bilang sama bidannya, kayaknya ketubannya pecah deh. Ternyata memang bener, air ketubannya udah pecah. Huaa.. sudah makin dekat niyh.

Humpft… (jam 13.an)

Dokternya lamaaaaa… gak dateng-dateng. Akhirnya belajar “mengejan” dulu deh, pas belajar.. eeeeehhh rambutnya kiran udah keliatan, lansung deh disuruh stop, takutnya lahir sebelum pawangnya dateng. Hehehe..

Karena lemes, dan ibun males makan akhirnya Ayah kasih ibun sari kurma aja, supaya ada tenaga. Maklum udah lebih dari 24jam gak tidur. Ngantuk beraaaaaaatt..

Jam 13.40an

Keliatan banget dari ekspresi wajahnya kalo bidan-bidannya udah mulai panic karena dokter okky gak sampe-sampe, sementara Kiran udh siap untuk keluar. Akhirnya, setelah menahan dengan segala cara supaya kiran gak keburu keluar dan bikin panic semua orang, dokter Okky dateng juga. Ibun sempet panic si oom dokter akan semakin telat datengnya karena memang lagi hujan deres diluar. Deresnya mirip mirip badai, karena suara hujannya kedengeran sampe dalam ruang bersalin.

Si pak dokter dateng sambil senyum-senyum. Trus, langsung pakai celemek plastic, sarung tangan dan nyuruh ibun taro kaki pinggang pak dokter, trus kasih aba-aba untuk mulai mengejan. Setelah 3x mengejan. Alhamdulillaaaah.. lahirlah bayi cantik-nya Ayah dan Ibun, Aisha Amira Sasikirana Putri Anggoro pada pk. 13.55 wib dengan panjang 47,9 dan berat 2.97kg. (Kata eyang kakung, sama-sama lahir di sabtu kliwon.)

only few hours old :)

Slamat datang ke dunia yah sayangnya ibun, insyaAllah Sasikirana jadi anak cantik, pintar dan sholehah yang jadi kebanggaan semua orang :) (apalagi untuk ayah dan ibun yaa). Aamiiin..

the day you were born :)

Rasanya masih gak percaya kalau sekarang sudah jadi Ibun, Ayah juga ngerasa gitu.. Masih takjub setiap kali liat kamu. Subhanallah..

Malam hari-nya Ayah tidur sepules-pulesnya kecapean begadang dan nemenin Ibun berjuang bersama kamu juga sayang. Nity nite darling..

Tinggalkan komentar

Filed under motherhood